HOME DASHBOARD INSTAGRAM TWITTER FACEBOOK PARENTING

Monday, November 6, 2017

Tips Mengelak Dari Anak Menjadi Mangsa Pedofil

Bismillah.

Assalamualaikum & Hai korang!

Bagitau saya, mak mana yang tak risau kalau sesuatu yang buruk berlaku pada anak dia?

Dalam dunia serba canggih sekarang, memang anak-anak kita terdedah dengan bahaya yang kita sendiri tak nampak dengan mata. Kadang-kadang saya rasa menyalahkan pihak lain adalah sangat tidak wajar. Cuma, kalau kita bersatu hati memerangi gejala pedofilia ini, inshaAllah, hidup akan lebih aman.

Cerita pedofilia ini bukanlah cerita baru. Dah wujud berabad lamanya. Entah nafsu serakah apa entah sanggup mempergunakan kanak-kanak dan menakutkan kita sebagai ibu bapa.

Pedofil ini adalah manusia dewasa yang mempunyai gangguan psikologi di mana mereka tertarik untuk melakukan hubungan intim dengan kanak-kanak atau menjadikan kanak-kanak sebagai pemuas nafsu mereka.

Saya kongsi tips yang saya dapat ini sebagai rujukan kita semua untuk menghindarkan anak-anak kita dan kanak-kanak di luar sana dari pesakit jiwa ini.


BERHENTI MEMPAMERKAN GAMBAR ANAK DI LAMAN SOSIAL
Saya akui memang sukar malahan saya pun masih melakukan perkara ini. Bukan tak sayang anak, kita simpan untuk memori kita kemudian hari. Cuma saya boleh bataskan sajalah. Pilih gambar yang sepatutnya sahaja dan pilih audiens anda.

TAK PERLU BERITAHU SATU DUNIA
Status di laman sosial kadangkala boleh mengundang bahaya terutama bila anda memberitahu lokasi keberadaan anda. Kita tidak sedar adanya manusia yang memerhatikan kita dan bersedia untuk menyerang.

AJAR ANAK MENGENAL ANGGOTA BADAN SULIT
Susah untuk dipraktikkan tetapi kalau kita kerap beritahu anak tentang ilmu ini, inshaAllah lama-lama mereka akan ingat juga. Ajar mereka supaya jangan beri sesiapa sentuh 'private parts' mereka walaupun orang terdekat.

SIASAT APA YANG ANAK BERITAHU
Kita sering mengabaikan kata-kata anak tetapi tidak salah bila mereka menceritakan sesuatu yang mencurigakan, anda dengar dan siasat. Bukan percaya bulat-bulat dan bukan juga buat tak endah sahaja. Harus sentiasa waspada dan curiga.

ASINGKAN TEMPAT TIDUR
Perkara utama berlaku di dalam rumah. Jadi, ajarlah anak anda untuk tidur di bilik berasingan supaya tidak terdedah aurat ibu bapanya. Nampak remeh tapi berbekas dalam diri mereka. 

HADKAN PERGAULAN
Pergaulan antara adik beradik lelaki dan perempuan perlu dibataskan kerana bimbang apabila semakin dewasa, ia boleh menjerumuskan kepada sumbang mahram. Begitu juga pergaulan anak perempuan dengan ayah. Dalam hal ini, ibu perlu waspada dan bijak mengesan sebarang kecurigaan. Tidak terhad kepada ank perempuan sahaja, anak lelaki pun ada risiko untuk menjadi mangsa pedofilia. Beritahu anak-anak anda tentang pentingnya menjaga keselamatan diri.

JERIT & LARI
Ajar anak kecil anda, jika 'orang jahat' sama ada yang dikenali atau tidak dikenali mengganggu mereka (menyentuh bahagian sulit mereka) segera menjerit sekuat hati, menggigit orang itu dan larikan diri sejauh mungkin daripada orang itu. Sekurang-kurangnya ini dapat melepaskan mereka daripada menjadi mangsa.

Isu pedofilia sebenarnya telah lama berleluasa di negara ini dan ia semakin berkembang mengikut peredaran masa seperti menerusi laman sosial di internet.

Berhentilah daripada menjadi ibu bapa yang tidak peduli denga isu pedofilia. Jangan sudah terkena batang hidung sendiri baru hendak mengambil tindakan. Ambillah iktibar daripada kes pedofil yang mendapat perhatian duni ini.

Jagalah keselamatan anak kita di mana sahaja mereka berada. Ibu bapa yang bertanggungjawab melindungi anak-anak kecil daripada menjadi mangsa jahat si pedofil.

Sumber: BERNAMA

xoxo,
sheayang
 

Friday, November 3, 2017

Cerita Sang Lelaki Tua & Tukulnya


Bismillah.

Assalamualaikum & Hai korang!

Kejap je dah hari Jumaat, kan.

Sempena hari Jumaat yang mulia ni, aku nak share story je la. Since mood blogging pun belum mari sangat ni, mari membaca cerita je la.

Cerita ni aku dapat dalam tulisan berbahasa Inggeris tapi aku Melayukan la ye.


Ada sebuah mesin yang mengalami kerosakan di dalam sebuah kilang.

Pemilik kilang itu telah mengupah beberapa orang pakar untuk cuba membaikinya namun mesin masih belum dapat berfungsi. Sehinggalah, ditemukan seorang lelaki tua yang memang kerjanya membetulkan mesin sejak dari muda.

Dia membawa bersama beg besar yang berisi peralatan dan setibanya dia di kilang tersebut, dia bergegas bekerja.

Dia memeriksa mesin itu dengan teliti, dari atas hingga ke bawah. Setelah itu, dia mengambil tukul besi kecil dari beg yang dibawanya. Dia mengetuk sesuatu dengan lembut. Dan tanpa diduga, mesin itu kembali bernyawa.

Dia menyimpan semula tukulnya.

Seminggu kemudian, pemilik kilang tersebut mendapat bil dari lelaki tua yang membaiki mesinnya itu dan alangkah terkejutnya dia bila bil yang tertera jumlah RM1,000 itu.

"Apa?! Dia tidak buat apa-apa pun!" katanya tanda tidak puas hati. Dia kemudiannya menghantar nota berbunyi "Sila hantar bil yang terperinci"

Lelaki tua itu kemudiannya menghantar bil yang lengkap.
Mengetuk dengan tukul ............. RM2/-
Tahu di mana untuk diketuk .............RM998/-

Sekian.

Apa kesimpulan yang dapat anda buat dari cerita ini / pengajaran yang anda dapat?

XOXO,
sheayang